Kamis

TAHU, YAKIN dan AMALKAN



Ada yang tahu tapi ga yakin.
Ada yang yakin tapi ga ngamalin.
Ada yang tahu dan yakin tapi dia tidak bekerja dengan apa yang diketahui dan diyakininya.
Maka bekerjalah, dengan apa yang diketahui dan diyakini.

Suatu ketika ada seorang penceramah yang mengatakan bahwa kasian betul orang-orang yang berharap janji Allah, bahwa sedekah akan dibalas sekian sekian, kenapa sih ga berharap Allah saja. Mungkin ini suatu diskusi ya, ketika yang lain mengatakan pamrih, saya pribadi mengatakan ini soal keyakinan.

Kita ini beriman, kita yakin gitu. Kita yakin kalau kita sedekah, anak bakal sembuh. Kalau kita sedekah, anak bakal sehat. Kalau kita sedekah, anak yang tadinya panas tinggi menjadi turun. Yang tadinya belum punya anak keturunan kemudian menjadi punya keturunan. Yang belum haji umrah, Insya Allah akan didekatkan, disegerakan.

Berdoa dan bersedekah adalah dua hal yang berbeda. Berdoa satu ibadah, sedekah satu ibadah. Orang yang hanya berdoa dapet pahala satu, pahala doa. Orang yang bersedekah tanpa berdoa dapet pahala satu juga, yakni pahala sedekah, dia tidak dapat pahala doa. Ada yang tidak dapat pahala dua-duanya, yaitu orang yang doa kagak, sedekah kagak. Ada lagi orang yang kemudian dapet dua-duanya. Dia doa, dia juga sedekah, dia sedekah juga dia doa. Subhanallah…

Saudara yakin tidak, bahwa Allah Swt, akan membalas sedekah saudara? Barang siapa yang bersedekah satu akan dikali sepuluh. Tahu tidak nih? Tahu Insya Allah. Tapi… jadi tindakan tidak? Nah, ini dia. Ini mulai jadi problem nih. Jadi tindakan ga?

Kalau saudara pergi shalat jumat bawa duit 110 ribu. Alias ada pecahan 100 ribu ada 10 ribu. Lalu saudara sedekah yang 10 ribu. Bisa jadi saudara tahu cuma tapi tidak yakin. Atau bisa jadi sebenarnya saudara antara tahu dan yakin, tapi yang jelas tidak menjadikan amalan itu menjadi hebat dengan apa yang saudara ketahui dan yakini. Kita lihat hitung-hitungannya. Ini persoalan yakin nih, bukan persoalan hitung-hitungan. Kita boleh meminta, yang ga boleh itu memaksa. Memaksa Allah, itu yang ga boleh. Minta ke Allah mah bebas banget dah, asli bebas banget.

Saudara dikasih modal 110 ribu, lalu saudara sedekah 10 ribu, duit saudara tinggal 100 ribu. Buat mereka yang kurang yakin apalagi dia yang tidak tahu, dia akan bilang, “Mana ada nambahnya ji, orang duit gue tadinya 110 ribu, begitu gue sedekahin 10 ribu ya jadi 100 ribu lah.” Ga begitu bos, ada janji Allah. Uang yang ente sedekahin 10 ribu tadi tuh, bakal dikali sepuluh. 10 ribu dikali 10 jadi 100 ribu. Nah, jadi berapa saldonya? 200 ribu. Jadi kalau ente dikasih 10 ribu, kemudian memberi ulang kepada Allah 10 ribu, saldo anda menjadi 200 ribu.
 
Sekarang liat yang B. saudara punya 110 ribu. Saudara ambil yang 100 ribu disedekahin, saldo di kantong tinggal ceban, Alhamdulillah dah, pulang ditanyain ama bini, “Yang 100 ribunya kayaknya ada kemaren, tadi pagi masih ada, sekarang kemana?”

“Disedekahin.”

“Yaa, ini dia kemakan Yusuf Mansyur lagi. Tahu kita lagi susah, bang.”

Duit tinggal 10 ribu, tapi tenang aja, kalem, tutup kuping. Bilang ama bini, “Tenang, abang lagi nungguin janji Allah. Kita berdoa. Kita berdoa.” Nah 100 ribu ini kemudian jalan dah tuh, jalan dikali 10. Berapa jadinya? 1 juta. Saldo akhirnya jadi berap? 1 juta 10 ribu.

Setelah saudara tahu, pertanyaannya adalah saudara yakin tidak? Saudara bilang, “Yakin sih.” Terus kalau yakin, saudara pilih yang mana? Sedekah 10 ribu dapet 200 ribu. Atau sedekah 100 ribu dapet 1 juta 10 ribu. Saudara tetep sedekah ceban. Ya udah, tetep aja begini-begini lagi. Kenapa?

“takut kagak kebales tadz.”

Itu dia … ini mah belum bekerja, belum bekerja dengan apa yang diketahui dan diyakini. Kita baru bicara fakta, kenyataan sehari-hari kita kayak gitu. Sampai sini ketahuan nih, anda tahu tapi tidak yakin, tahu dan yakin, tapi ga ngamalin. Kalau ngamalin mestinya gimana? Ambil yang 100 ribu dong, Insya Allah dah. Insya Allah …

Baik, sekarang kita akan coba bekerja dengan keyakinan dan apa yang kita ketahui. Saudara pengen beli motor, sementara saudara tahu kalau kita ngasih 1 dibales 10. Pertanyaan saya lagi-lagi adalah, “Tahu tidak, kalau sedekah 1 dibales 10?”

saya tanya begini, “Ayo siapa diantara saudara semua yang belum punya mobil? Tahu dia pertanyaan tuh. Abis ini ditanya punya motor apa ngga. Trus abis itu ditanya deh, mau ga sedekah motor supaya mendapat mobil? Jadi dari awal dia ga ngacung, diem aja udah begitu. Kenapa sih? Emang ga pengen ente punya mobil. Kenapa sih?

“Tapi ustadz, ga begitu lah … masa ibadah pengen punya mobil.”

Aduh bos, Allah Tuhan ente tuh Maha Kaya. Ga bakalan Dia jatuh miskin, gara-gara ente minta mobil. Dan ga bakalan juga ente masuk neraka. Ngawur aja. Minta mobil masak masuk neraka sih? Orang mintanya sama Allah. Lu doa engga, kredit iya. Lu doa engga, minjem mau. Gimana coba? Doa dong, saya pengen punya mobil ya Allah. Kasih visi misi seperti yang kita pelajari. Itu namanya orang yang yakin.

Oke saya tanya, siapa yang belum punya mobil. Trus pertanyaan berikutnya adalah siapa yang punya motor? Udah deh tuh, mulai ketahuan tuh. Ada yang ngacungnya sembunyi-sembunyi, biar ga kelihatan ama Yusuf Mansur. Kenapa? Karena abis itu saya tunjuk.

Ada orang-orang yang saya tunjuk duduk di sebelah sini, yang maju yang di sebelah sono.

“Ane aja ustadz. Saya percaya Allah akan mengganti dengan yang lebih baik.”
“Ya sudah kalau begitu, bisa motornya disedekahin?”
“Insya Allah ustadz, saya udah niat dari rumah. Ini kuncinya, ini STNKnya, ini BPKBbya.”
Wah hebat tuh, hebat.
“Ada istri saudara?”
“Saya belum punya istri, Ustadz.”

Ooohh sekalian saya umumin deh, “Eh nih, ahli sedekah nih, sedekah motor, belum punya jodoh. Ayo siapa yang jadi jodoh dia nih?” Insya Allah dia dapet jodoh, dapet mobil juga. 

Ada juga orang-orang yang begitu saya lelang sedekah, dia diem-diem keluar. Saya mulai lelang sedekah nih, “Siapa yang mau sedekah, buat Quran, buat penghafal Duran, buat masjid, buat yang kebakaran, buat yang bencana alam?” kemudian dia diem-diem keluar. Terus saya tegur, “Mau kemana pak?”
“Ke kamar mandi dulu pak.”

Tapi sering juga, saya di daerah-daerah tuh ketemu aja orang-orang hebat. Ada orang yang udah ngebuntel cincinnya di kertas kuitansi yang dia beli 4-5 tahun yang lalu. Wah itu canggih. Ada orang yang udah dateng dengan istrinya membawa sertifikat rumah untuk kemudian dijadikan rumah-rumah tahfidz. Wah, itu niat tuh namanya. Niat, itu yang disebut dengan bekerja dengan apa yang diyakini dan apa yang diketahui.
Pengen motor, tahu ga kalau sedekah satu dikali 10?
“Tahu ustadz.”
“Baik, berapa harga motornya?”
“10 juta.”
“Okey, udah ada duitnya belum?”
“Ada ustadz.”

Perhatikan saudara, kalau saudara bilang 10 juta ini ada, saya bukan suuzhon ya, tapi rata-rata orang tidak akan memakai apa yang dia tahu dan dia yakin. Maksudnya gimana?

Saudara pengen punya motor, udah ada duit 10 juta, trus masalahnya apa? Orang bilang ga ada masalah, orang ada kok duitnya. Sedekah itu kan buat orang yang ga punya duit. Nah ini nih yang salah. Bekerja dong dengan apa yang saudara tahu dan saudara yakin, bahwa kalau saudara sedekah 1 bakal dikali 10.

Begitu saudara udah punya duit 10 juta pengen punya motor, gimana caranya bekerja dengan yang saudara tahu dan saudara yakin? Pake ilmu sedekah. Ada duit 10 juta, jangan semuanya dong dibelanjain motor, kapan lu sedekahnya? Trus gimana? Yaudah ambil 1 juta buat sedekah. Sedekahin, okey? Yang 9 juta sisanya nih ente simpen. Ente simpen, masukin kotak, kotaknya dikunci, lalu kuncinya ente buang. Iya bener, biar ga tergoda buat bawa nih duit ke dealer motor. “Ah, mana nih udah seminggu nih, udah dua minggu nih. Ah, udah lah ga bakalan bekerja tuh sedekah. Udah kita beli aja dah, udah ada 9 juta ntar kita bilangin ama engkohnya, ini ada duitnya 9 juta, kurang 1 jutanya ntar ya.” Namanya ente ga yakin sama Allah. Segitu aja namanya ga yakin ama Allah. Takut amat sih Allah ga akan bayar. Emangnya ga ada proses apa?

Nah, begitu saudara sudah sedekah satu juta, yang 9 juta ditaruh di laci, saudara akan lihat tuh kekuasaan Allah. “Alhamdulillah ji, 3 minggu motor ga ada ampe 3 tahun juga kagak ada.” Kenapa? Karena ente udah ga butuh juga. Karena ternyata Allah hadirkan mobil buat ente, subhanallah… kok mobil? Oiya dong, emangnya Allah Cuma punya 10 kali lipat. Allah punya 700 kali lipat juga bos. Bahkan yang ini plus-plus. Plus jannah, plus ampunan, plus kasih sayang Allah, plus ditutupnya neraka, plus apa lagi? Dimudahkan sakratul maut.

Kalau 1 juta ini kemudian dibalas dengan 700 kali lipat, jadi 700 jut. Motor aja mah lewat. Saudara akan diberi oleh Allah, showroom kecil, buat dagang-dagang, berkembang, berkembang. Lima tahun ke depan, saudara sudah tidak lagi berbicara yang saya pengen banget punya motor, udah lewat. Pake nih ilmunya.

Saudara tahu dan yakin, terus bekerja dengan itu, make keyakinan itu, oh keren banget itu. Keren sekali itu.

Saudara tahu tidak kalau orang yang shalat malam akan diangkat derajatnya oleh Allah? Tahu tidak? Ga mungkin saudara ga tahu, wong saudara rajin ngaji kok. Pertanyaannya, saudara pake gak uh ilmu? Udah tahu pekerjaan kita begini-begini aja. Bapak kita juga begono-begono aja.

“Ustadz, ga gitu juga kali ustadz. Kita kan ga boleh cinta dunia.”
“Jangan sombong lah ente. Siapa juga yang ga pengen hidupnya di dunia baik, di akhirat juga baik. Kan doanya udah diajarin ama Allah.”

Saya bukan ngajarin anda menjadi pecinta dunia, tapi saya mengajarkan anda dan diri saya untuk yakin, bahwa Allah tuh Maha Kaya. Minta ama Dia, lakukan apa yang Allah suruh, sehingga dunia akan dikasih ama Allah. Insya Allah dikasih…

Ketika berfikir tentang kemungkinan jangan bertanya pada otak yang terbatas, keadaan diri yang terbatas, ilmu yang juga terbatas. Tapi lihatlah kuasa Allah, lihat kebesaran Allah. Lihat kuasa Allah, lihat kebesaran Allah, sehingga kemudian muncul kun fayakun. Kun fayakun-nya Allah Swt.

Kalau anda punya keyakinan, punya believe, maka anda akan punya mimpi. Lalu bisa jadi impian ini akan membawa anda kepada action. Saya punya mimpi pengen punya toko buku di semua kota di seluruh tanah air. Pertama, saya bicara bukan masalah ketidakmungkinan tapi bicara soal kemungkinan. Kalau kita bicara tentang ketidakmungkinan maka kita akan bicara tentang ketidakmampuan dan tidak mampu melihat potensi. Kalau udah begitu kita pasti tidak melihat Allah, dan bahkan mengabaikan-Nya.

Pengen punya toko buku di semua kota di seluruh tanah air. Orang bilang, “Ah, ga mungkin ustadz, emang ente konglomerat.”
“Who, saya memang bukn konglomerat, saya ustadz.”
“Ya kali udah tahu… ya terus gimana caranya ente bisa buka toko di seluruh tanah air?”

Nah, ketika kita bicara tentang kemungkinan, kita kan berfikir toh? Ketika berfikir, “Oh iya saya kan punya anda semua. Saya kan berteman dengan saudara semua.” Saya bilang aja ke saudara semua, “Yuk, ente jadi toko bukunya deh. Jual nih buku feel, jual nih buku rich, jual nih buku believe, dan buku-buku saya lainnya.”

“Tokonya apa bentuknya?”

“Tokonya ya rumah saudara semua. Tokonya ya majelis ta’lim saudara semua, tokonya adalah sekolah anda semua, kantor anda semua. Itu dia tokonya.”
Pokoknya bila kemudian saudara punya dream, insya Allah dia akan menghasilkan action. Di tengah-tengahnya ada pray. Dibagian berikutnya nanti kita akan bicara kalau orang sudah yakin, ga boleh dicacatin. Ga boleh dicacatin dengan apa? Dengan buruk sangka dan keraguan. Ini ga boleh ada nih. Kalau orang udah yakin ga boleh dia buruk sangka dang a boleh ragu. Maju terus, sampe kemudian keyakinan ini berbuah. Cakep dah Insya Allah.

Ada yang tahu tapi ga yakin.
Ada yang yakin tapi ga ngamalin.
Nanti saudara masuk yang mana kita lihat. Ada yang tahu tapi ga yakin, ada yang yakin tapi ga ngamalin. 

Ada yang tahu dan dia yakin, sayangnya dia tidak bekerja dengan apa yang diketahui dan diyakininya.

Saya kasih contoh, saudara tahu nih kalau minta kepada Allah, ruko yang saudara mau beli, keinginan saudara Insya Allah dikabul. Nih, kita bicara tauhid, kita bicara keyakinan. Saudara tahu bahwa bila saudara datang kepada Allah, Allah akan menerima. Bilamana anda berdoa, doa anda pasti akan dikabulkan. Doanya sederhana, “Ya Allah saya pengen punya ruko, itu yang lagi dijual di depan. Ya Allah, berikan ruko itu kepada saya.”

Lantaran kemudian kurang sabar, kurang bersyukur, plus, ada buruk sangka juga dan keraguan, saudara kemudian tidak mencapai pada derajat orang-orang yang yakin kepada Allah Swt. Ditambah fakta. Apa faktanya? Saudara dari awal udah ga yakin. Apa yang saudara pikirin adalah bukan bagaimana caranya Allah kemudian membalas, menjawab, mengabulkan anda bisa punya ruko. Tapi yang saudara lebih yakinin adalah, “Ga mungkin saya bisa punya ruko kayak gitu. Orang rumah aja masih ngontrak, gimana ceritanye?” terus aja dipikirin ketidakmampuan diri, kekurangan diri. Kalau anda sendiri tidak yakin, gimana Allah? Ayo dong yakinin diri ente sendiri.

Ketika ruko itu dibeli sama orang. Sold out. Padahal ente udah dhuha, ente udah shalat malam, ente udah shalat fardhu berjamaah di masjid, dan tiap-tiap shalat ente berdoa kepada Allah, berdoa terus. Eeeh, tiba-tiba rukonya dibeli orang. Masuk deh tuh setan, “Tuh kan, makanya lu jangan ngarep-ngarep ama Allah, itu mah ga boleh.”

Buat saya ini suatu kesalahan kita-kita para juru dakwah. Udah bener orang kalau kepengen punya apa-apa dateng ke Allah. Begitu orang dateng ke Allah, Allah tidak kabulkan, ente patahin. Ente bilang, “Makanya jangan ngarep-ngarep sama Allah. Lu sih shalat dhuha pengen ruko, kecil amat ih. Shalat malam pengen ruko, shalat berjamaah lu minta ruko. Lu minta surga dong.”

Harusnya kita ngajarin mereka apa? Bilang ama mereka, “Sabar ya mas, sabar ya mba, Insya Allah ga ke mana-mna. Kalau ente udah minta ruko yang B3 itu, Insya Allah, Allah akan kasih ente bukan Cuma B3, tapi B2, B3 ampe B5, yang penting ente terus dong memintanya.” Dan itu terbukti, 10 tahun kemudian komplek ruko itu jadi punya dia.

Perjalanan bos! Perjalanan kutungu jandamu, begitu kata orang-orang. Ketika sudah doa, doa dan doa, tiba-tiba ditikung sama temen, diambil ama orang. Jangan bos, ente jangan kurang yakin. Terus aja yakin!

“Berarti doain dia cerai?”

Bukan masalah doain dia cerai, masalah yakin. Udah banyak cerita tentang itu. Tiba-tiba Allah persatukan setelah 15 tahu, Allah persatukan setelah 10 tahun, subhanallah ada aja jalannya. Dikirimlah ke Lebanon ga pulang lagi tuh laki, subhanallah. Atau dia pergi ke Qatar ga balik-balik ga ada berita. Tahu-tahu berita, udah dimakamin, subhanallah. Kita yang jadi temen lama yang pernah naro hati dan juga belum menikah dateng kesitu, kemudian curhat, kemudian jadi deh. Oh, rupanya ini doa 10 tahun yang lalu.

Saudara yang pengen sekali kuliah di tempat A, B, atau C, terus berdoa, ternyata saudara tidak dapati itu karena saudara ga punya duit. Lalu saudara bekerja, menjadi kuli bangunan, menjadi supir angkot, dan seterusnya. Eh, subhanallah tiba-tiba saudara masuk ke suatu kantor. Di kantor tersebut kemudian saudara naik jabatan, naik, naik, naik. Lalu kantor itu berkata kepada saudara, kita lagi kerjasama nih dengan UGM, saudara yang terpilih namanya akan menempuh pendidikan khusus kerjasama dengan UGM. Dapet deh, subhanallah.

Jangan berkurang mah keyakinan, jangan. Apalagi kemudian setan menggoda. Kalau kita sedekah handphone jelek dapet blackberry katany. Ga tahunya, begitu udah disedekahin handphonny, blackberry gak dapet, handphone udah terlanjur ilang. Jangan berkurang keyakinan, terus aja jalan. Hattayatiyakal yakin….

Kalau pengen bisa punya dream, pray, and action, kita perlu taufiq dan hidayah Allah Swt. Caranya gimana? Caranya adalah, wudhu kemudian shalat sunnah 2 rakaat.

“Shalat sunnahnya apa ustadz?”

Kalau pagi ada dhuha, kalau menjelang dzuhur ada qobliyah, ba’da dzuhur ada ba’diyah. Di antara waktu-waktu yang maukud, saudara pengen shalat. Shalat apa? Shalat hajat. Di malam hari ada shalat witir, ada qiyamul lail, ada tahajud. Nah saudara shalat, lalu permintaannya apa? “Ya Allah mudah-mudahan saya bisa punya impian. Saat ini saya ngimpi tuh takut, ya Allah. Bikin saya bisa punya impian.” Kemudian minta apa lagi? Minta supaya bisa yakin sama Allah, minta ilmunya sama Allah.

Seorang yang bercita-cita jadi dosen, kenapa kemudian dia tidak meng-upgrade dia punya mimpi. Misalnya saya pengen punya perguruan tinggi supaya saya bisa meng-hire temen-temen saya, membantu temen-temen saya untuk menjadi dosen.

Saudara shalat dua rakaat, kemudian minta kepada Allah Swt, agar Allah Swt memberikan kemampuan kepada saudara untuk bermimpi, berdoa, dan beraksi. Dan saudara jangan takut. Kita tidak sedang berbicara tentang dunia, tapi kita bicara tentang bagaimana keyakinan pada Allah, yang Maha memiliki dunia, dan Maha membaginya buat kita semua.

Semoga kita semua diberikan ilmu oleh Allah untuk mkeyakinan yang akan membawa kita semakin bersyukur kepada-Nya.


daftar bisnis ustad yusuf mansur