Selasa

SEDEKAH TIDAK USAH MIKIR, JALANAN SAJA



 “Dan kami turunkan (Al-Quran) itu dengan sebenar-benarnya dan Al-Quran itu telah turun dengan (membawa) kebenaran. Dan kami tidak mengutus kamu, melainkan sebagai pembawa berita gembira dan pemberi peringatan. Dan Al-Quran itu telah Kami turunkan dengan berangsur-angsur agar kamu membacakannya perlahan-lahan kepada manusia dan kami menurunkannya bagian demi bagian. Katakanlah: “Berimanlah kamu kepadanya atau tidak usah beriman (sama saja bagi Allah). Sesungguhnya orang-orang yang diberi pengetahuan sebelumnya apabila Al-Quran dibaca kepada mereka, mereka menyukur atas muka mereka sambil bersujud.” (QS. Al-Isra: 105-107)

Adik saya di perusahaan, gajinya 7 juta, subhanallah, gede banget kan. Suatu hari saya ceramah tentang matematika sedekah di kantornya. Sederhana, kalo punya satu, sedekahin nanti dapat 10. Ente punya 2 juta sedekahin aja nanti jadi 20 juta, 3 juta jadi 30 juta, 4 juta jadi 40 juta, Motor satu saudara sedekahin, harganya 10 juta, insyaAllah jadi 100 juta.

Setelah selesai ceramah, adik saya nganterin saya ke lobi. Adik saya tanya, “Bang, bener tuh ngasi 1 jadi 10?”

Saya jawab, “Lah kemna aje lu? Indonesia, dunia, udah ngejalanin apa yang Abang seru atas perintah Allah dan rasulnya, dan mereka menikmati itu. Ada yang dibayar cepat, ada yang dibayar lama. Semua dibalas oleh Allah, tidak ada yang dirugikan atau disia-siakan. Gak usah mikirin gimananya, itu urusan Allah. Gak bakal nyampe juga pikiran ente, gak bakal nyampeee...”

Di depan lift dia bilang, “yaudah Bang, ane coba deh. Gaji bulan depan ane sedekahin dah.”

Saya berhenti, lalu saya bilang, “Lu kan adeknya Abang, kalo adeknya Abang harus beda dong. Maksud Abang, kalo yang lain sedekah sebulan, lu sedekah setahun dong.”

Mudur deh tu dia. 7 juta bakal dapat 70 juta udah mikir gimana caranya. Apalagi kalo dikali 12, jadi 84 juta. Kalo dikali 10 jadi 840 juta, nyaris semiliar! Makin ga kebayang kan?
Tapi subhanallah, saya larang adik saya kebanyakan mikir, just do it, lakukan saja. Kemudian dia bilang, “ iya deh Bang, saya coba. Sebulan-sebulan atau bagaimana nih?”

Saya bilang, “Ya lu punya ga duit 84 juta? Atau yang setara dengan itu? Lu punya rumah, lu uangin. Lu punya mobil, lu uangin. Atau lu punya apa yang bisa lu uangin?”
Kemudian dia bilang, “Ada Bang, insyaAllah saya cairin.”
84 juta dia bagiin tuh. Alhamdulillah, 3 bulan sampai beberapa bulan kemudian di PHK. Mantep kan !

Kalau kita pikir-pikir, makin ga kepikir tuh. Kalo setan masuk, bakal begini pikirannya, “Tuh kan Bang, apa saya bilang, boro-boro dapat 70 juta, boro-boro dapat 840 juta, ujungnya gue malah di PHK.”

Tapi ternyata itu adalah cara Allah. Ketika perusahaannya dibeli oleh suatu perusahaan di Arab, kalo posisi dia akan ditransfer, dengan standar gaji yang sama. Atas skenario Allah, adik saya masuk lagi ke perusahaan tersebut sebagai orang baru, menjadi professional expert dari Indonesia.

Apa yang terjadi, Allah kemudian berikan kepada dia gaji 125 juta/ bulan. Allah kariim ... kebayang tuh sama adek saya Allah akan eksekusi? Ga kebayang tuh sama adik saya, karena emang bukan tugas kita ngebayangin, ga bakal kebayang. Tugas kita adalah NGEJALANIN.

daftar bisnis ustad yusuf mansur